Ning Ita serahkan bantuan BPUM di rumah sasaran-jen

Mojokerto – GEMA MEDIA : Sebanyak 3 ribu 554 pelaku usaha mikro di kota Mojokerto  menerima bantuan modal  dalam program Bantuan Produktif Usaha Mikro (BPUM) sebesar 1 juta 200 ribu rupiah/UKM. Pencairan  tahap pertama ini secara simbolis diserahkan oleh Walikota Mojokerto Ika Puspitasari kepada perwakilan 3 Kecamatan di Pendopo Sabha Kridatama Rumah Rakyat Kota Mojokerto, Rabu 4/8/2021.

Tujuan BPUM ini menurut Ani Wijaya Kepala Dinas Koperasi UKM dan Perindustrian Perdagangan Kota Mojokerto adalah untuk menunjang kelangsungan usaha bagi pelaku usaha mikro akibat wabah pandemi COVID-19. Sasarannya para Pelaku Usaha Mikro yang merupakan binaan dari Dinas Koperasi, UKM, Perindustrian dan Perdagangan Kota Mojokerto, untuk menjalankan usahanya di tengah pandemic Covid-19 dalam rangka Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN).

Penyerahan simbolis di tempat sasaran-jen

Usai penyerahan secara simbolis Ning Ita sapaan akrab Walikota Mojokerto, menjelaskan beberapa pertanyaan dari para wartawan.  Menurut Ning Ita, BPUM ada sejak ada tahun 2020 yang dulu namanya Banpres UMKM dengan nominal  2 juta 400 ribu rupiah per UMKM.  Namun akses masuknya dibuka dari beberapa pintu, sehingga  Pemerintah daerah tidak punya kontroler seberapa banyak warganya yang mendapatkan bantuan tersebut.

“Dalam hal ini Pemda  tidak punya kewenangan untuk validasi data dan termasuk pengaduan masyarakat” katanya.

ceremonial penyerahan secara simolis di Pendopo Sabha Kridatama-jen

Atas kondisi tersebut akhinya seluruh pemerintah daerah menyampaikan kritikan dan pengaduan kepada pemerintah pusat, sehingga tahun  2021 ini skemanya berubah. Tahun 2021 ini akses masuknya satu pintu yaitu melalui Pemerintah Daerah  pada  Dinas yang membawahi Koperasi dan UKM.

 

Tahun 2021 ini Pemkot dapat melakukan kontroling, seberapa banyak warga  Kota pelaku UMKM ini yang mendaftar dan juga dapat melakukan verifikasi secara langsung”.  Keuntungan lain bagi mereka yang mendaftar dapat diarahkan secara langsung dan bisa mendaftar melalui OSS untuk mendapatkan Nomor Induk Berusha (NIB).

“Keuntungan lain, basis data UKM lebih valid, jika kedepan ada program serupa data kita lebih valid daripada tahun sebelumnya.  Saat ini jumlah penerima 3 ribu 554 UKM untuk tahap pertama dan  masih berlanjut untuk pendaftaran tahap berikutnya”tegasnya.

 

Ning Ita menyebut bahwa Kota Mojokerto adalah Kotanya PKL, UKM, maka Ia menggerakkan seluruh potensi yang ada agar dapat mengakses bantuan tersebut.  Ekonomi bergerak sebagian besarnya digerakkan oleh ekonomi kecil menengah. Dengan adanya pandemi ditambah lagi dengan aturan PPKM  darurat smpai dengan level ini dampaknya sangat signifikan terhadap usaha yang menyasar ekonomi kecil menengah.  Dengan semakin banyak pelaku usaha kecil mikro mendapatkan bantuan  dapat menjamin keberlangsungan usaha mereka. “Saya yakin dengan omset yang menurun drastis, maka modal mereka juga tergerus, maka ini adalah tambahan bantuan permodalan agar usaha mereka tetap berlanjut”pungkasnya.

Usai penyerahan simbolis, Ning Ita bertandang ke beberapa rumah pelaku usaha di beberapa Kelurahan.(an)

Print Friendly, PDF & Email